Sunday, 26 April 2015

Ikhlaskan hati dalam memuji Tuhanmu


Pernahkah kita memuji seseorang? tidak kisah samada sahabat, keluarga, atau sesiapa pun dengan ikhlas? Biasa kalau kita memuji seseorang (dengan ikhlas) pasti akan disertakan dengan perasaan gembira, teruja, pendek cerita pujian itu hadir dari hati yang sukar digambar. Pujian dengan wajah yang berbunga-bunga.

"Eh kau ni bijak la Man, untung kalau jadi macam kau. Dean list kot"

"Tahniah dik!!! kalau mak abah tahu pasti bangga ni. Hebat betul kau ni."

"Abang baru balik internship dari UK eh? wahhh...hebat!!! hebat la abang ni, saya nak intern macam abanglah nanti."

"Terima kasih la...susah ja belanja akak ni…awak dah la pandai, bergaji besar, baik pulak tu."


Pujian bertubi-tubi yang ikhlas dengan susunan ayat yang pasti menenangkan hati si pendengar, malah yang memuji juga pasti dalam keadaan yang teramat suka dan teruja sekali. Pujian ikhlas biasanya terjadi tanpa dirancang.

Pernahkah ia terjadi kepada kita?
Pasti kebanyakannya pernah!
.


.
Kenapa tidak pujian sebegini kita berikan kepada Allah SWT?
Bertasbih adalah salah satu cara untuk kita memuji kebesaran Illahi. Bertasbihlah dari hati yang ikhlas.

"Subhanallah - Maha suci Allah"
Subhanallah Wa Bihamdihi Subhanallahil Adzim - Maha Suci Allah dengan segala puji bagi-Nya, Maha Suci Allah yang Maha Agung.”

Banyak sekali orang bertasbih tanpa apa-apa perasaan di hati. Apa yang di targetkan hanya kuantiti bukan kualiti.

"Subhanallah, Subhanallah, Subhanallah, Subhanallah, Subhanallah, Subhanallah, Subhanallah, Subhanallah..."

Banyakkkkk.... Lajuuuuuu.... average speed 160 k/m
Tapi,
tidak ada apa-apa yang terkesan di hati, hanya lintasan di bibir.

Sebaiknya, cubalah fahami dan memuji dengan penuh ikhlas. Hadirkan perasaan seperti mana yang kita lafazkan. Letakkan pujian sempurna pada Pencipta pujian dan pemuji.

Allah SWT berfirman:


 “Langit yang tujuh dan bumi serta sekalian makhluk yang ada padanya, sentiasa mengucap tasbih bagi Allah; dan tiada sesuatupun melainkan bertasbih dengan memujiNya; akan tetapi kamu tidak faham akan tasbih mereka. Sesungguhnya Ia adalah Maha Penyabar, lagi Maha Pengampun.”
(Surah al-Isra': ayat 44)

Semua makhluk ciptaan Allah bertasbih kepada-Nya, bukan sahaja manusia. Bagaimana pula kita manusia yang sebaik-baik ciptaan (rujuk surah at-Tin, ayat 4) tidak bertasbih. Tapi point kali ini bukan bertasbih atau tidak, tetapi bagaimana penghayatan kita ketika bertasbih?

Oleh itu, marilah sama-sama kita mempertingkatkan kembali apa yang kurang. Malulah kita kepada Allah SWT, jika kita boleh memuji hambanya yang lain dengan hebat, sedangkan dengan Allah kita hanya sambil lewa. Sepatutnya Dia lah yang lebih berhak menerima pujian yang jauh lebih tinggi mengatasi hamba-hambanya.

Pujilah dari hati dan ikhlaskan dalam memuji Tuhanmu.

Maha Suci Allah, Dialah yang Maha Mengetahui.

Picture source: www.sozlukanlaminedir.com